Followers

iklan..iklan......

Wednesday, August 18, 2010

Mengapa manusia makin hilang pertimbangan?

Hati bagai rasa disiat-siat, rasa tersayat melihat berita yang terpapar di dada-dada akhbar akhir-akhir ini. Marah, geram, benci, sedih, semuanya bergaul dan sukar diluahkan dengan kata-kata. Hati meronta-ronta inginkan kehadiran seorang lagi cahaya mata untuk menyerikan hidup berkeluarga tetapi apakan daya, sedikit halangan menyebabkan hasrat tersebut terpaksa ditangguhkan buat sementara waktu. Bila melihat sekujur tubuh kecil yang tidak bermaya dan tidak berdosa menjadi mangsa kekejaman ibu dan bapanya, meluap-luap rasa marah di dada. Bayangkanlah, kalau pasangan yang bermasalah mendapatkan zuriat akan berusaha sehabis daya untuk mendapatkan cahayamata, di satu sisi ada  manusia yang tergamak dan yang sanggup membuang anak yang dikandung dengan penuh pancaroba!!!!...Apa dah jadi pada dunia??????

Nampaknya manusia-manusia sudah hilang nilai moral dalam kehidupannya. Rasa kasih dan sayang serta belas ehsan telah terkikis dari jiwa manusia. Mana mungkin seorang ibu yang melahirkan anak dari hubungan yang sah dan halal di sisi agama akan sanggup menyingkirkan zuriat yang menjadi pengikat kasih sayang. Mungkinkah tubuh-tubuh kecil yang tidak berdosa ini adalah hasil daripada hubungan yang terlarang???? Masuk akal juga segala telahan dan anggapan masyarakat terhadap isu yang kian membimbangkan ini. Sebagai manusia yang dikurniakan hati yang dipandu oleh akal fikiran yang waras, tidakkah terbit perasaan sayu apabila melihat tubuh tubuh kecil yang masih bertali pusat ditinggalkan di tepi longkang, di dalam tandas, di hadapan rumah dan sebagainya? Apalah dosanya wahai manusia?????? Tangan ditadahkan memanjat syukur kerana ketika itu mereka jelas masih bernyawa. Bagaimana pula yang dicabut nyawanya tanpa sepalit dosa?? Bayi yang lahir fitrahnya suci, bersih tanpa sebarang dosa dan noda. Sungguh tidak faham sifat manusia bertopengkan hati haiwan durjana. Merasa nikmat melakukan dosa, tapi malu menanggung natijahnya. Hibanya hati melihat batang tubuh dipamkan ke lubang tandas, dibiarkan menjadi mangsa binatang liar, ditanam hidup-hidup malah ada yang berhati binatang sanggup membunuh dan membuang anak-anak ini ke sungai dan sebagainya. Ya Allah......apakah yang sedang berlaku????

Adakah manusia tidak takut dengan hukuman Allah? Hukuman dunia telah dikuatkuasakan namun seolah-olah tidak memberikan apa-apa makna. Apakah ini cara mereka mencabar perundangan negara dan perundangan yang jelas tercatat dalam Al-Quran? Setelah melakukan dosa, mereka menambah lagi dosa. Entah berapa ramai yang melakukan zina, menggugurkan anak, cuba membunuh anak yang dilahirkan, statistik yanga da mungkin bagi kes-kes yang dilaporkan kepada pihak berkuasa sahaja. bagaimana dengan kes-kes yang disembunyikan? MasyaAllah..Di manakah silapnya? adakah anak-anak muda hari ini terlalu cetek pengetahuan dan didikan agamanya? Atau adakah kerana terlalu taksub beragama sehingga terpesong akidah dan pemikirannya? Sukar benar hendak ditafsirkan bagi individu seperti penulis yang juga bukanlah ahli dalam bidang agama. namun sekurang-kurangnya sebagai manusia yang berakal, mendapat pendidikan agama, halal dan haram tahu dibeza, betul  atau salah boleh diletak di dua tempat yang berbeza. Adakah hanya pesalah yang bersalah? Adakah ibu bapa juga bersalah? Adakah rakan sebaya juga memberi pengaruh atau masyarakat juga bertanggungjawab? .....Cukup merasa gerun dengan fenomena hari ini memandangkan kita juga punya anak-anak yang mula menjengah alam kanak-kanak, akan menjadi remaja dan dewasa. Bagaimana hendak menangani isu ini apabila ditanya.....susah.......susah...

Kalau kita lihat hari ini, terlalu banyak sumber yang boleh mendedah serta menjerumuskan remaja dengan dosa dan zina. Internet tempat menjalin cinta. Mana boleh jauh, mesti nak jumpa. Bila nak jumpa? tetapkan lokasinya dimana. Night clublah paling havock, berjoget, bergoyang lupa dunia. Arak menjadi perkara biasa, bertepuk tampar lelaki dan wanita menandakan mesra, bergesel pipi menunjukkan hormat dan sayang, berpeluk pinggang menunjukkan eratnya hubungan, belum lagi berkucupan di khalayak ramai. Rasa malu makin menipis, pusat terkeluar mata pun tak bertapis. Di sana tersembul di sini terjojol. Bonggol melentik dipuji berbakul-bakul. Khayal dek kerana dadah adalah syurga dunia. Rempit dah bohsia boleh bertaruh suka-suka. Gua menang , itu " ayam" gua yang punya, kata mereka. Wanita makin seronok dibelai dan dimanja, ditabur kemewahan dan wang dah gelap mata. Mamat Afrika pun boleh aje. Yang penting seronok hidupnya ditaja. tak payah kerja pun dah macam orang kaya. Akhirnya dek kerana dah termakan budi, rela pulak tergadai body. "Ada aku kisah? yang penting happy!". Tup-tup sebulan dua benih pun jadi, apa nak buat ni? Jumpa mak bidan kandungan digugurkan. Boyfriend pulak lepas tangan. Mak bapak malu tak payah nak kata. Mulalah episod jadi buangan.Jadilah golongan anak derhaka yang tak mencium bau syurga. Takut digugurkan, tak pelah teruskan aje. Dah lahir boleh tinggal merata-rata. Bungkus-bungkus sikit, letak saja di mana suka. Boleh buang sana sini. Terang-terangan hatinya dah mati. Apalah nak jadi dunia hari ini?????????????.

Tanda-tanda akhir zaman makin jelas di hadapan kita. Sama ada kita sedar atau tidak, itu janji Allah bahawa akhir zaman adalah benar....Al-Quran adalah benar.....Apabila homoseksual berleluasa, zina di mana-mana, anak tidak menghormati ibu bapa, Al-Quran dijadikan barangan dagangan, fikrah sesat 72 banyaknya, dunia dijadikan barang yang diburu, muslimin disiksa dan dihina oleh tangan-tangan kafir durjana, manusia hilang malunya, ibu bapa dijadikan kuli atau sudah tidak lagi dipeduli. Ini hanya sebahagian daripada tanda-tanda yang berada di sekeliling kita hari ini. Belum lagi tregedi dan bencana yang lain menimpa. Sekelip mata seandainya dikatakan Jadi, maka jadilah ia.......adakah kita bersedia?

Ya Allah Ya Tuhanku, Tuhan yang maha mendengar rintihan hambanya...Ampunkanlah dosa-dosa kami Ya Allah. Jauhkanlah kami dan keluarga kami dari bala bencana dan azabMu Ya Allah. Jauhkanlah kami dari godaan syaitan durjana Ya Allah. Lindungilah kami di bawah rahmat dan kasih sayangMu Ya Allah. Kau bukakanlah pintu-pintu hati kami dan hambamu yang terlalu leka, alpa dan berdosa untuk menuju jalanMu Ya Allah. Kau rahmatilah perjalanan kami. Kau Tetapkanlah iman kami. Janganlah kau palingkan hati-hati kami setelah kau kurniakan hidayahMu Ya Allah. Sesungguhnya kaulah yang Maha Mendengar rintihan hambamu....

Wednesday, August 11, 2010

Ramadhan menggamit lagi...

Alhamdulillah, syukur dipanjatkan kepada Yang Maha Esa kerana diberi peluang bertemu Ramadhan 1431 tahun ini. Dalam meniti hari-hari Ramadhan ini, kumohon kekuatan iman, ketetapan akidah, perlindungan, pengharapan dan hidayah Yang Esa agar dapat menjadi hamba yang baik, lebih baik dari sebelumnya. Bulan yang penuh berkat ini Allah janjikan pelbagai ganjaran, pengampunan yang seluas-luasnya, rahmat sebesar-besarnya kepada hambaNya yang bertakwa. Syaaban yang berlalu dirindui, Ramadhan yang ditempuhi adalah perjuangan, Syawal yang menanti adalah hadiah kemenangan.

Indahnya berpuasa bila berkeluarga. Telatah dan keletah anak-anak yang baru belajar berpuasa kadang-kadang melelahkan, kadang-kadang menyakitkan hati dan kadang-kadang nak marah pun tak jadi. Masa kecik-kecik dulu, sendiri pun lupa sejak bila belajar berpuasa tapi bila dah ada anak sendiri, hasrat mengajar anak berpuasa seawal mungkin memang tinggi.Macam-macam kaedah kena guna nak tarik perhatian anak untuk berpuasa. Janjikan ganjaran paling power punya tarikan....kalian setuju tak???

Suasana berpuasa di bandar memang berbeza. Tak sama macam di kampung. Nak balik kampung alang-alang pula rasanya kerana cuti hanya sehari. Sudahnya, menyambut puasa di rumah sendiri. Nak masak banyak pun, bukannya ramai yang makan, membazir pula. Kuih muih pun beli dalam seringgit tak terhabis. Paling seronok, ikut sunnah Rasulullah....bersahur sekadar 2 biji kurma pun alhamdulillah, cukup untuk membekalkan tenaga sepanjang hari. Tapi, sekarang ni bila anak-anak dah mula belajar berpuasa, sahur kenalah juga memasak dan makan dengan anak-anak.....

Hari pertama puasa berjaya dilalui dengan rasa gembira. Cuaca pun redup. Sebelah petang hujan lebat. Tanah yang gersang dan kontang mula basah dan disirami hujan. Penat juga tidak terasa. Budak-budak biasalah, kejap-kejap laparlah, penatlah, banyak alasan yang timbul, maklumlah baru-baru nak belajar....masalahnya, pantang letak kepala, hanyut.....mudah benar melelapkan mata..Tak sabar menunggu hari esok dan hari-hari seterusnya. Semoga hati dan nafsu dapat dikawal sepanjang Ramadhan dan dapat bertemu al-qadr...........